Sunday, May 27, 2012

Tak selalunya macam tu

Sejak dari sekolah menengah hingga tamat belajar di IPTA, Allah Taala telah takdirkan saya untuk menuntut ilmu di tempat dan suasana yang baik dan masih boleh mendorong saya untuk sama-sama melakukan kebaikan.

Syukur kepada-Nya atas peluang dan nikmat yang diberikan. Bukan bermaksud meninggi diri, tapi Alhamdulillah sepanjang tempoh itu, saya tak perlu terlalu risau untuk menjaga diri daripada gejala sosial yang makin merebak. Sebabnya, di sekeliling saya, ramai yang sama-sama juga berusaha untuk menjadi baik dan mengajak orang lain ke arah kebaikan. Dan semua itu menjadi sokongan yang kuat buat diri sendiri. Saya pernah merasakan yang saya adalah antara insan yang sangat bertuah kerana dicampakkan Allah ke daerah yang baik sepanjang tempoh pengajian.

Namun sekarang persepsi saya sedikit berubah setelah beberapa kali berada dan merasai sendiri suasana di sebuah kolej di sini. Sebuah kolej biasa, yang pada pandangan peribadi saya tidak terlalu Islamik, dan agak susah untuk survive dan memperbaiki diri dalam keadaan orang-orang sekeliling yang tak terlalu mementingkan perihal agama dan pelaksanaan kewajipan sebagai seorang Muslim. Tetapi sudah ketetapan Allah Taala, dalam suatu kelompok manusia, pasti ada segolongan kecil yang masih punya kesedaran Islam, yang masih berusaha melakukan kebaikan, dan mengajak manusia ke arah kebaikan walaupun masyarakat sekeliling sudah rosak. Dan suasana yang sama berlaku di kolej ini. Walaupun komunitinya generally tiada kesedaran untuk mempraktikkan Islam secara menyeluruh, tapi ada beberapa orang yang masih berusaha kuat untuk melaksanakannya.

Saya selalu tumpang bersolat di surau kolej tersebut yang agak besar dan selesa. Tetapi apabila tiba waktu Maghrib, walaupun setelah azan dilaungkan, hampir tak pernah ada jemaah lelaki yang datang ke surau kecuali seorang imam dan seorang makmum. Sayu melihat keadaan ini, namun pada masa yang sama terselit rasa kagum pada adik-adik ini kerana masih istiqamah untuk melakukan kebaikan.

Mungkin ini sebenarnya pemandangan biasa di mana-mana sekalipun, tetapi oleh kerana beberapa kali melalui keadaan yang sama, hati saya tersentuh dengan apa yang berlaku. Saya merasakan mereka adalah lebih-lebih lagi bertuahnya daripada saya. Kerana ganjaran untuk kebaikan-kebaikan yang dilakukan pastinya lebih besar di saat fitnah dan ujian hidup sekeliling tak kurang juga hebatnya. Dan andaikata usaha tersebut bukan terhenti sekadar pada diri sendiri, malah diajak orang lain turut sama melakukannya, pastinya pahalanya lebih besar, apatah lagi ada hati-hati yang tersentuh untuk turut sama mengikut mereka.

Allah Taala telah tentukan nikmat dan ujian hidup yang berbeza bagi setiap manusia. Dan setiap orang punya bahagian masing-masing, bergantung kepada sejauh mana dia berjaya ‘memanipulasikan’ nikmat dan ujian hidup itu untuk meraih pahala dan keredhaan-Nya. Sama ada suasana yang baik, atau suasana yang fasad, kedua-keduanya boleh menjadi nikmat dan ujian, bergantung kepada sejauh mana seseorang itu mengambil hikmah dan manfaat darinya.

Kita mungkin selalu berharap untuk berada dalam bi’ah solehah saja, yang kena dengan jiwa dan fitrah kita sebagai seorang Muslim, yang dapat membantu kita untuk istiqamah dengan perkara kebaikan. Betul, suasana yang baik memang diperlukan untuk membantu diri membina kekuatan jiwa. Tapi, sampai bila kita harus ‘memanjakan’ diri dan mengharap kekuatan daripada orang lain, tanpa melihat realiti sebenar yang perlu kita hadapi. Sindrom ‘takut tak kuat’ perlu disingkirkan jauh-jauh daripada fikiran. 

Mungkin sudah tiba masa untuk kita mencabar diri sendiri untuk keluar daripada ruang lingkup yang selesa dan membentuk suasana yang baik di tempat yang lebih memerlukan. Kurangkan fikir tentang masalah dan keperluan diri sendiri, sebaliknya belajarlah untuk fikir tentang masalah dan keperluan orang lain pula.

Tuesday, March 27, 2012

Stamina

Seperti biasa, saya menapak ke lif untuk naik ke lab di tingkat 3. Sampai di depan lif, ada seorang makcik cleaner yang agak berusia berbanding makcik-makcik cleaner yang lain, baru juga sampai kat situ. Dan makcik tu bersuara, “Laa… baru nak naik ke..”. Saya memandang ke paparan yang menunjukkan pergerakan lif. Betul, lif baru je bergerak naik ke tingkat 1. Menandakan kami perlu tunggu lebih lama sebelum dapat naik ke atas.
Makcik cleaner tadi terus berjalan ke arah tangga ‘berlingkar’ yang ada di sebelah kanan kami dan naik ke atas menggunakan tangga. Fikir saya, mungkin dia hanya naik ke tingkat 1 dan mahu cepat, sebab tu dia sanggup gunakan tangga. Dan saya terus menunggu lif, tak sanggup panjat tangga kerana terasa penat berjalan dari bangunan kulliyyah bersebelahan. 
Saya masuk sebaik saja lif terbuka, dan saya nampak yang makcik tadi dah hampir sampai ke kepala tangga tingkat . Tiba di tingkat 3, saya keluar daripada lif. Dan apabila saya toleh ke kiri, makcik cleaner tadi sedang berjalan daripada arah tangga tingkat 3. Saya terkejut, bercampur malu. Makcik tadi bersuara lagi, “Sama je kan??”. Saya hanya tersengih mengiakan.
Kami kemudian berjalan beriringan. Lalu saya pun tanya, “Makcik umur berapa?” “Tahun ni genap 70 dah…” Mendengarkan jawapannya, saya bertambah-tambah malu.
“Makcik makan apa masa muda-muda dulu?” tanya saya lagi. “Banyak makan sayur dan ulam…” jawabnya ringkas. Saya masih ingin terus buka mulut tapi perbualan kami hanya setakat itu kerana setelah itu masing-masing berlainan haluan.
Beza sungguh orang dulu dan sekarang dari segi stamina dan tahap kesihatan. Meskipun kemudahan kesihatan dulu sangat terhad berbanding sekarang, tapi orang dulu-dulu tahu jaga tabiat makan dan urus tabiat hidup mereka, yang mana kedua-duanya sangat mempengaruhi kesihatan sepanjang hayat manusia. Mereka tak pernah kenal makanan segera, makan hanya apa yang ada, sayur-sayuran pun hasil cucuk tanam sendiri. Mereka mana boleh duduk bersenang-lenang tanpa buat apa-apa kerja.
Orang sekarang selalu tak ambil kisah tentang tabiat makan dan cara hidup. Apa yang ternampak dan terasa sedap, semuanya masuk mulut. Malah berlebih-lebihan pula. Kerja sekarang pun bukan berat sangat dan perlu keluarkan banyak peluh. Jadi, tak hairanlah muda-muda lagi dah berulang-alik ke klinik sebab dapat penyakit diabetes, sakit jantung, darah tinggi, dan seumpamanya.
Jawapan makcik cleaner tadi berulang-ulang dalam kotak fikiran ketika meneruskan perjalanan ke lab. Banyakkan makan sayur dan ulam… Tapi kan, sayur-sayuran sekarang pun dah banyak kena siram dengan racun, itu yang nampak segar semacam je. Dan banyak pula genetic modification nya.
Tiba-tiba terasa dunia ni dah penuh dengan makanan yang tak selamat lagi untuk dimakan.

Thursday, February 16, 2012

Program: SKIBDP


Program: Seminar Kecelaruan Identiti Belia: Di Manakah Penyelesaiannya?

Tarikh: 18 Februari 2012

Masa: 8 pagi hingga 4 petang

Tempat: UIAM Kampus Kuantan

Anjuran: PEMBINA UIAM Kampus Kuantan, dengan kerjasama UIAM Kampus Kuantan, Jabatan Belia dan Sukan Negeri Pahang, dan ISMA cawangan Kuantan

Pembentang dan Panelis Jemputan:

          1. Ustaz Muhammad Fauzi bin Asmuni

          2. Encik Usamah bin Izer

          3. Prof. Dr. Badhrulhisham bin Abdul Aziz

          4.  Ustazah Amie Sofea binti Ahmad


ISTIMEWA MENANTI ANDA:
  • Penampilan finalis dan juara serta naib juara rancangan Solehah: Amie Sofea Ahmad & Wan Nor Mazuani Wan Mokhtar
  • Persembahan pentomen dan sajak.

MASUK ADALAH PERCUMA!

Monday, February 6, 2012

Isi perut, isi rohani

“Lunch ni nak makan apa?”

Bila tiba je waktu makan, kebanyakannya pasti akan fikir apa yang nak dimakan untuk mengisi perut yang kosong. Malah, ada yang sanggup cari tempat makan yang jauh-jauh untuk memenuhi selera masing-masing. Kalau waktu rehat untuk office hour adalah daripada pukul 1 pm hingga 2 pm, maka satu jam tu hanya dihabiskan untuk makan saja.

Pendek kata kalau pasal makan, nombor satu. Kalau pasal mengisi perut, semua boleh jadi. Solat lambat sikit pun tak apa, lepas waktu rehat boleh solat lagi, yang penting makan dulu.

Bila perut lapar, automatically tuan punya badan akan dapat detect, siap dengan ‘bunyi-bunyi amaran’ lagi daripada perut, menandakan sudah sampai masa untuk diisi. Dan makanan akan segera dicari. 

Tapi, kalau hati dan rohani yang kering kontang, dahaga, dan tak terisi dengan pengisian yang sepatutnya, tuan punya badan tak semestinya akan peduli. Malah, mungkin tak terasa langsung bahawa jiwanya sudah kosong. Ada yang sedar tentang kekosongan jiwanya, tapi dia tak berbuat apa-apa atau tak tahu untuk berbuat apa. Ada yang tahu jiwanya kering, tapi dia silap memilih makanan untuk jiwanya.

Sebagaimana kita berusaha mencari makanan yang sedap-sedap untuk memenuhi selera (nafsu makan) kita, maka sepatutnya kita lebih lagi berusaha mencari pengisian yang terbaik untuk rohani. Kerana komponen itulah yang memberi erti penghidupan yang sebenarnya kepada diri kita. Hati dan jiwa yang sudah mati tak memberi apa-apa erti walaupun jasadnya masih hidup dan sihat walafiat.

Makan itu memang satu keperluan asasi. Keperluan untuk meneruskan hidup sebagai hamba di atas muka bumi Allah ni. Dan itu hanya diwakili oleh sebahagian sahaja daripada portion makanan yang diambil, yang ditukarkan menjadi tenaga. Sebahagian lagi hanya menjadi bahan kumuh dan bahan buangan. 

Sedangkan makanan rohani akan berguna seluruhnya untuk menghidupkan jiwa dan jasad. Tak ada sedikit pun makanan rohani yang diterima akan menjadi sia-sia dan tak berguna kepada tuannya.

Perut akan berbunyi kalau lapar, tapi jiwa hanya akan merintih dan terseksa dalam diam andai tidak terisi. Maka, perhatikanlah selalu keadaan jiwamu.

Saturday, January 28, 2012

Sabar dalam beramal, sabar tinggalkan maksiat

Sabar itu menahan. Konsep sabar itu bukan hanya terpakai apabila kita diuji dengan perkara-perkara yang mendukacitakan sahaja.

Dalam melaksanakan amal soleh, kita juga perlu sabar kerana kita mungkin akan diuji dengan rasa malas, terpaksa, dan tidak suka dengan apa yang dituntut oleh agama.

Dalam menjauhi perkara maksiat dan larangan Allah, kita juga perlu sabar kerana bukan mudah untuk meninggalkan sesuatu perkara yang mungkin telah menjadi 'kebiasaan' dan 'kesukaan' kita.

Ada yang kata sabar melakukan perkara kebaikan lebih susah daripada sabar untuk meninggalkan larangan Allah, tapi ada juga yang mengatakan sebaliknya. Terpulang kepada masing-masing kerana setiap orang pasti berbeza ujian hidupnya. Tapi kedua-duanya memerlukan satu sifat yang sama, iaitu sifat sabar yang tak mungkin akan diperoleh dengan mudah tanpa usaha yang kuat dari dalam diri. Lantaran itu, ganjaran untuk orang-orang yang bersabar bukannya kecil:

Malaikat-malaikat pula akan masuk kepada mereka dari tiap-tiap pintu; (memberi hormat dengan berkata): ‘Selamat sejahteralah kamu, disebabkan kesabaran kamu. Maka amatlah baiknya balasan amal kamu di dunia dahulu.” (al-Ra’d: 23-24)

Tak boleh ke bersabar sedikit sepanjang kehidupan dunia yang singkat ini untuk kebahagiaan yang kekal abadi di akhirat nanti?