Tak selalunya macam tu

Sejak dari sekolah menengah hingga tamat belajar di IPTA, Allah Taala telah takdirkan saya untuk menuntut ilmu di tempat dan suasana yang baik dan masih boleh mendorong saya untuk sama-sama melakukan kebaikan.

Syukur kepada-Nya atas peluang dan nikmat yang diberikan. Bukan bermaksud meninggi diri, tapi Alhamdulillah sepanjang tempoh itu, saya tak perlu terlalu risau untuk menjaga diri daripada gejala sosial yang makin merebak. Sebabnya, di sekeliling saya, ramai yang sama-sama juga berusaha untuk menjadi baik dan mengajak orang lain ke arah kebaikan. Dan semua itu menjadi sokongan yang kuat buat diri sendiri. Saya pernah merasakan yang saya adalah antara insan yang sangat bertuah kerana dicampakkan Allah ke daerah yang baik sepanjang tempoh pengajian.

Namun sekarang persepsi saya sedikit berubah setelah beberapa kali berada dan merasai sendiri suasana di sebuah kolej di sini. Sebuah kolej biasa, yang pada pandangan peribadi saya tidak terlalu Islamik, dan agak susah untuk survive dan memperbaiki diri dalam keadaan orang-orang sekeliling yang tak terlalu mementingkan perihal agama dan pelaksanaan kewajipan sebagai seorang Muslim. Tetapi sudah ketetapan Allah Taala, dalam suatu kelompok manusia, pasti ada segolongan kecil yang masih punya kesedaran Islam, yang masih berusaha melakukan kebaikan, dan mengajak manusia ke arah kebaikan walaupun masyarakat sekeliling sudah rosak. Dan suasana yang sama berlaku di kolej ini. Walaupun komunitinya generally tiada kesedaran untuk mempraktikkan Islam secara menyeluruh, tapi ada beberapa orang yang masih berusaha kuat untuk melaksanakannya.

Saya selalu tumpang bersolat di surau kolej tersebut yang agak besar dan selesa. Tetapi apabila tiba waktu Maghrib, walaupun setelah azan dilaungkan, hampir tak pernah ada jemaah lelaki yang datang ke surau kecuali seorang imam dan seorang makmum. Sayu melihat keadaan ini, namun pada masa yang sama terselit rasa kagum pada adik-adik ini kerana masih istiqamah untuk melakukan kebaikan.

Mungkin ini sebenarnya pemandangan biasa di mana-mana sekalipun, tetapi oleh kerana beberapa kali melalui keadaan yang sama, hati saya tersentuh dengan apa yang berlaku. Saya merasakan mereka adalah lebih-lebih lagi bertuahnya daripada saya. Kerana ganjaran untuk kebaikan-kebaikan yang dilakukan pastinya lebih besar di saat fitnah dan ujian hidup sekeliling tak kurang juga hebatnya. Dan andaikata usaha tersebut bukan terhenti sekadar pada diri sendiri, malah diajak orang lain turut sama melakukannya, pastinya pahalanya lebih besar, apatah lagi ada hati-hati yang tersentuh untuk turut sama mengikut mereka.

Allah Taala telah tentukan nikmat dan ujian hidup yang berbeza bagi setiap manusia. Dan setiap orang punya bahagian masing-masing, bergantung kepada sejauh mana dia berjaya ‘memanipulasikan’ nikmat dan ujian hidup itu untuk meraih pahala dan keredhaan-Nya. Sama ada suasana yang baik, atau suasana yang fasad, kedua-keduanya boleh menjadi nikmat dan ujian, bergantung kepada sejauh mana seseorang itu mengambil hikmah dan manfaat darinya.

Kita mungkin selalu berharap untuk berada dalam bi’ah solehah saja, yang kena dengan jiwa dan fitrah kita sebagai seorang Muslim, yang dapat membantu kita untuk istiqamah dengan perkara kebaikan. Betul, suasana yang baik memang diperlukan untuk membantu diri membina kekuatan jiwa. Tapi, sampai bila kita harus ‘memanjakan’ diri dan mengharap kekuatan daripada orang lain, tanpa melihat realiti sebenar yang perlu kita hadapi. Sindrom ‘takut tak kuat’ perlu disingkirkan jauh-jauh daripada fikiran. 

Mungkin sudah tiba masa untuk kita mencabar diri sendiri untuk keluar daripada ruang lingkup yang selesa dan membentuk suasana yang baik di tempat yang lebih memerlukan. Kurangkan fikir tentang masalah dan keperluan diri sendiri, sebaliknya belajarlah untuk fikir tentang masalah dan keperluan orang lain pula.

Comments

Popular posts from this blog

"Inni Shoimun"

Pendiam, peramah, atau banyak cakap?

Yang Patut Kita Ambil Tahu 1 - Gerakan Kristianisasi