Isi perut, isi rohani

“Lunch ni nak makan apa?”

Bila tiba je waktu makan, kebanyakannya pasti akan fikir apa yang nak dimakan untuk mengisi perut yang kosong. Malah, ada yang sanggup cari tempat makan yang jauh-jauh untuk memenuhi selera masing-masing. Kalau waktu rehat untuk office hour adalah daripada pukul 1 pm hingga 2 pm, maka satu jam tu hanya dihabiskan untuk makan saja.

Pendek kata kalau pasal makan, nombor satu. Kalau pasal mengisi perut, semua boleh jadi. Solat lambat sikit pun tak apa, lepas waktu rehat boleh solat lagi, yang penting makan dulu.

Bila perut lapar, automatically tuan punya badan akan dapat detect, siap dengan ‘bunyi-bunyi amaran’ lagi daripada perut, menandakan sudah sampai masa untuk diisi. Dan makanan akan segera dicari. 

Tapi, kalau hati dan rohani yang kering kontang, dahaga, dan tak terisi dengan pengisian yang sepatutnya, tuan punya badan tak semestinya akan peduli. Malah, mungkin tak terasa langsung bahawa jiwanya sudah kosong. Ada yang sedar tentang kekosongan jiwanya, tapi dia tak berbuat apa-apa atau tak tahu untuk berbuat apa. Ada yang tahu jiwanya kering, tapi dia silap memilih makanan untuk jiwanya.

Sebagaimana kita berusaha mencari makanan yang sedap-sedap untuk memenuhi selera (nafsu makan) kita, maka sepatutnya kita lebih lagi berusaha mencari pengisian yang terbaik untuk rohani. Kerana komponen itulah yang memberi erti penghidupan yang sebenarnya kepada diri kita. Hati dan jiwa yang sudah mati tak memberi apa-apa erti walaupun jasadnya masih hidup dan sihat walafiat.

Makan itu memang satu keperluan asasi. Keperluan untuk meneruskan hidup sebagai hamba di atas muka bumi Allah ni. Dan itu hanya diwakili oleh sebahagian sahaja daripada portion makanan yang diambil, yang ditukarkan menjadi tenaga. Sebahagian lagi hanya menjadi bahan kumuh dan bahan buangan. 

Sedangkan makanan rohani akan berguna seluruhnya untuk menghidupkan jiwa dan jasad. Tak ada sedikit pun makanan rohani yang diterima akan menjadi sia-sia dan tak berguna kepada tuannya.

Perut akan berbunyi kalau lapar, tapi jiwa hanya akan merintih dan terseksa dalam diam andai tidak terisi. Maka, perhatikanlah selalu keadaan jiwamu.

Comments

Popular posts from this blog

Pendiam, peramah, atau banyak cakap?

Yang Patut Kita Ambil Tahu 1 - Gerakan Kristianisasi

"Inni Shoimun"