Apabila diri kecewa...



"Allah tak beri apa yang kita mahu, tapi Allah beri apa yang kita perlu"

Barangkali kata-kata di atas adalah ayat pemujuk yang sesuai apabila kita rasa kecewa. Saya, anda dan kita semua pernah merasai dan tahu apa itu rasa kecewa. Apabila kita tidak mendapat apa yang kita inginkan, harapkan dan idam-idamkan, kita akan rasa kecewa.

Contoh yang paling common, kita rasa berhak mendapat keputusan yang baik dalam exam setelah berhempas pulas study. Tapi sebaliknya pula yang berlaku. Kita seringkali gagal, dan tentunya kita rasa sangat kecewa. Macam mana nak memujuk diri sendiri?

Apabila mengingatkan hakikat diri sebagai hamba Allah yang sangat lemah, dikurniakan akal fikiran dan ilmu yang terhad, insya Allah kita mampu menerima apa jua yang diberikanNya tanpa rasa kecewa. Hanya Allah yang mengetahui apa yang terbaik untuk setiap hambaNya. Dia sekali-kali tidak akan menzalimi hambaNya.

Dan, setiap apa yang berlaku ada hikmahnya, sama ada kita dapat temui hikmah tersebut kemudiannya atau tidak. Barangkali ada sesuatu yang lebih baik buat kita sebagai ganti kekecewaan yang dialami sama ada di dunia ini atau di akhirat sana.

"... Boleh jadi sesuatu yang kamu tidak sukai, padahal ada baiknya bagi kamu. Dan boleh jadi kamu sukai sesuatu, padahal ia itu tidak baik bagi kamu. Dan Allah mengetahui sedang kamu tidak tahu." (al-Baqarah:216)

Bersangka baik dengan Allah dan belajar untuk bersyukur atas nikmat-nikmat Allah yang lain yang tidak terhitung banyaknya. Kita hanya perlu berusaha apa yang terdaya dan serahkan selebihnya kepada Allah. Insya Allah kita akan menjadi hambaNya yang redha dan diredhai.

Comments

Popular posts from this blog

Pendiam, peramah, atau banyak cakap?

"Inni Shoimun"

Yang Patut Kita Ambil Tahu 1 - Gerakan Kristianisasi